Friday, October 10, 2014

Matahari

Salam 'Alaik..

Seluruh kota
merupakan tempat bermain yang asyik
oh senangnya, aku senang sekali 
Kalau begini aku pun jadi sibuk
berusaha mengejar-ngejar dia
matahari menyinari semua perasaan cinta
tapi mengapa hanya aku yang dimarahi? 
Musim panas merupakan hari bermain gembira
sang gajah terkena flu bila tiada henti-hentinya
sang beruang tidur dan tak ada yang berani ganggu dia
oh sibuknya aku sibuk sekali

Aku tak pasti kalau ramai yang pernah dengar lagu nie. Yang pastinya inilah lagu intro cerita Crayon Shin Chan dalam bahasa Indonesia. Aku kenal Shin Chan melalui komik 'Dik Cergas', tapi pertama kali aku menonton kartun Shin Chan ialah ketika aku menengah rendah (aku tak ingat tahun). Ketika itu di rumah akak aku di Shah Alam. Anak sedara aku suka sangat dengan Shin Chan nie sampai aku kena tengok kartun tue hari-hari.

Oleh sebab banyak kali tengok, aku dah terhafal lagu nie. Walau liriknya abstrak daripada satu rangkap ke rangkap yang lain, tetap senang untuk dinyanyikan.

Walaupun aku dah diracun dengan Shin Chan semasa aku melepak di rumah akak aku tue, aku tetap tak layan Shin Chan selepas itu. Bagi aku, kartun Shin Chan nie membodohkan karakter yang bijak. Belum lagi kritikan akan gaya bahasa dan pemikiran yang agak lucah. Mungkin rasa lawak, tapi banyak lagi kartun yang lebih lawak seperti Doraemon.

Dah kenapa aku cerita tentang Shin Chan nie? Hehehe.. Mungkin tetiba aku teringat akan Shin Chan semalam, dan secara automatik lagu ini keluar usai makan malam.

Tahukah anda 'brainwash'? Aku tengok Shin Chan dalam jangka masa mungkin dua minggu je, tapi kesannya dalam minda sampai umur 25 tahun.

Dasar Pandang Ke Timur yang diperkenal oleh Tun Dr Mahathir fokus ke arah peindustrian dan cara kerja, namun yang banyak memberi impak ialah ke arah Shin Chan, Ultraman, Dragon Ball, Sailor Moon, Doraemon dan sebagainya. Generasi X la katakan.

Kini Dasar Pandang ke Timur masih ketara dengan generasi Y yang meminati 'Korean Wave' (K-Pop, K-Drama dan K-Show). Malas cerita panjang. Anak sedara aku yang layan Shin Chan pun sekarang dah jadi kipas-susah-mati EXO (sebuah boyband K-Pop).

Regu Sepak Takraw Malaysia sekarang nie pun kena pandang ke Timur. Sukan asalnya daripada benua Asia Tenggara, habisnya kalah dengan orang baru dalam takraw. Lawak sungguh. Badminton Jepun tak hebat mana lima tahun lepas, namun sekarang dah menang Piala Thomas, kalahkan Malaysia. Dulu-dulu bola sepak mereka jauh di bawah Malaysia, sekarang?

Kehkehkeh.

video

Tuesday, October 7, 2014

Jatuh

Salam Alaik...

Ini ialah sebuah Cerpen

Mamat duduk termenung di beranda rumahnya. Duduk di atas tangga kayu jati, sambil memandang ke hadapan, jauh. Umurnya sudah menjangkau suku abad, namun masih tiada sumbangannya kepada agama, bangsa dan negara. Makanpun masih disuap ibunya, petrol motor usangnya diisi oleh Bantuan Rakyat 1Malaysia (BRIM)™.. Dia masih termenung mengharap bulan jatuh ke ribanya. Dia mempersoal segala macam cabaran dan dugaan yang dihadapinya sepanjang 25 tahun ini.

Perlahan dia bangun, menuruni tangga. Dikuis selipar jepun lusuh itu dan dengan beratnya dia menyarungkan ke kakinya. Berdiri menghadap tangga, dia terbayang saat kali pertama dia jatuh.

17 tahun lepas, ketika dia berumur 8 tahun. Usai pulang dari sekolah dia berlari ingin cepat naik ke rumah. Kartun yang digemarinya akan bermula tidak lama lagi. Zaman itu belum ada Nickelodeon, Disney Channel atau Cartoon Network; hiburan di televisyen hanya berpaksikan apa yang ada dalam 3 stesen penyiar utama sahaja. Masa itu, memiliki televisyen pun perlu ada lesen.

Laju larinya, saat tiba di kaki tangga dia melepaskan kasutnya yang sudahpun berlumpur akibat sudah 5 hari dipakai. Musim hujan pula, dicampur pula dengan jalan di kawasan kampung yang tidak banyak berturap ketika itu. Ketika melangkah dua anak tangga sekaligus, ibu jari kakinya tersangkut di hujung anak tangga terakhir. Lalu tersembamlah dia jatuh menghentam lantai kayu. Sakitnya bukan kepalang.

Dengar dentuman kuat, berlarilah ayah dan emaknya daripada dalam rumah. Mamat meraung menangis. Nafasnya pendek, tersekat dek kerana tangis dan darah yang memenuhi hidung. Tidak lama, hanya 5 hari masa yang diambil oleh Mamat untuk membuang fobia kepada tangga. Dia sedar, jatuhnya dia kerana dia sendiri yang mencari malang. Banyak kali sudah dipesan, dia masih lagi gagah berlari menaiki tangga. Menjadi satu pengajaran berguna buat dirinya.

Kini, dia sudah boleh melangkah tangga itu dengan senang dan tanpa terjatuh walaupun selaju mana dia berlari. Pengalaman pertama, jatuhan pertamanya itu mengajar dia untuk bangun. Mamat fikir dia tidak akan jatuh lebih teruk daripada itu.

Mamat melangkah meninggalkan tangga itu. Kali ini dia berjalan tenang, menghirup udara segar. Jalan di kampung itu sudah berturap penuh. Tidak lagi lumpur atau batu menjadi tanda jalan. Besar perubahan di kampung itu dalam 17 tahun. Melintasi tanah kubur, dia teringat tragedi dua tahun lepas. Di saat dia tidak dapat menjangka dia boleh jatuh.

Ketika itu, umurnya 23 tahun. Sudah 5 tahun dia memandu dan menunggang motorsikal berlesen. Orang kampung memang memujinya kerana dia membawa motor dengan penuh berhati-hati. Tidak pernah dia lupa memakai topi keledar, dan hatta hendak masuk ke simpang menghala ke surau pun masih dia memberikan lampu isyarat. Begitulah cermatnya si Mamat ini.

Suatu hari itu ketika hari sangat cerah, dan membahagiakan, dia menunggang motornya untuk ke bandar. Seperti biasa, dia cermat dan mematuhi segala undang-undang jalan raya. Dia yakin bahawa dengan mengikut peraturan dia tidak akan jatuh lagi. Namun, peraturan Tuhan lebih hebat. Saat dia menunggang melintasi belukar di belakang balai raya, seekor babi meluru keluar dan melanggar motornya. Sedar-sedar dia sudah terbaring dengan motor menghempapnya.

Puas ditahan tangisnya, namun kepanasan eksos motor yang meleburkan kulit betisnya tidak tertanggung. Luka di sebelah kanan badannya laksana baru lepas balik perang. Mujur ada orang kampung yang hadir mesyuarat JKKK di balai raya. Terus mereka datang membantu mengangkat motornya itu. Dia jatuh lagi. Fobianya terhadap motor tidaklah lama, hanya dua minggu.

Kini, dia sudah tidak peduli. tentang undang-undang dan peraturan. Apa guna ikut peraturan jika kecelakaan masih menimpa? Jatuhnya dia kali kedua ini menguatkan lagi dirinya. Dia mampu bangun walaupun berdarah dan cedera teruk. Da yakin tidak akan ada lagi jatuh yang lebih teruk melainkan mati.

Selepas itu, dia hidup dengan penuh berani dengan keyakinan itu. Dia memecut motornya selaju 150km/j menyelit di kiri dan kanan kereta, dia mengharungi jeram maut untuk menangkap ikan, dia redah hutan tebal untuk mencari tongkat ali. Kiranya kehidupan dia penuh bahaya selepas insiden itu. Namun, dia masih belum mencapai kepuasan. Matlamatnya untuk berbakti kepada agama, bangsa dan negara masih belum tercapai.

Melintasi tanah kubur itu, dia masuk ke hutan di pinggir kampungnya itu. Dia tidak tahu apa yang harus dilakukan olehnya. Dia hanya berjalan meredah hutan itu mencari sesuatu yang tidak pasti. Matahari yang pada awal perjalanan Mamat tegak menyinari bumi, kini sudah hampir terbenam. Dia tidak pernah berjalan di hutan di waktu malam sendirian. Dia mahu melakukan satu cabaran baru.

Dia berjalan dan terus berjalan. Calar di kakinya tidak dihiraukan, nyamuk yang kenduri di kulitnya ditepis dan ditampar yang mana sempat. Dia mahu bebas bergerak, dan melawan segala peraturan. Dan sedang dia berjalan, dia tersepat akar banir sebatang pokok yang tinggi lalu dia terjatuh. Ketika dia mahu bangun, dia terasa perit dan pedih di kakinya. Pemetik api yang dibawanya terus dinyalakan menerangi bahagian kecil kakinya.

Dia berpeluh, terkejut dan mula merasa takut. Dia bimbang bahawa ini kali terakhir dia jatuh, dan tidak mungkin lagi akan bangun. Dan saat itu, semua sejarah jatuh bangunnya mula bermain dalam mindanya. Kini dia khuatir, kini dia resah. Jatuhnya kali ini nampak mudah, namun hakikatnya, namun natijahnya membawa igauan. Dia bimbang, dia bimbang dia tidak akan mampu bangun lagi.

bersambung...

p/s: Kalau ada yang baca sampai habis, memang aku respek.. hehehe.. Terima kasih! Tunggulah sambungannya yang tidak akan kunjung tiba.. ^.^

Monday, September 15, 2014

51 Tahun Pasca Malaysia

Salam Alaik.

p/s: Kesimpulan entri nie boleh dibaca dalam tulisan berwarna kuning.

Pada hari ke-16, bulan ke-9 tahun ke-1963 selepas (dikatakan) lahirnya Isa, sebuah negara baharu muncul dalam peta dunia. Gabungan antara Persekutuan Tanah Melayu, Singapura (yang zaman Melaka dulu namanya Temasek), Borneo Utara dan Sarawak membawa kepada penubuhan negara Malaysia.

Idea untuk menggabungkan bekas jajahan British ini dicadangkan oleh Tunku Abdul Rahman sambil berseloroh di Singapura. Namun, kemasukan Singapura ke dalam Tanah Melayu boleh menyebabkan ketidakseimbangan kaum. Lantas, Tunku terus mengajak Sabah dan Sarawak serta Brunei untuk sekali bergabung.

Setelah rundingan, suruhanjaya dan sebagainya, Brunei menolak untuk menyertai Malaysia kerana permintaan Sultannya untuk menjadi YDPA yang pertama ditolak. Manakala Sabah dan Sarawak pun menyertai Malaysia setelah beberapa rakyat Borneo itu melihat kemajuan Kuala Lumpur.

Suruhanjaya Cobbold ditubuhkan untuk mengambil kira pandangan daripada rakyat Borneo Utara dan Sarawak. Laporan Suruhanjaya Cobbold selesai pada Ogos 1962 yang menyimpulkan Borneo Utara dan Sarawak bersetuju untuk bergabung dengan Persekutuan Tanah Melayu dengan beberapa syarat.

Seharusnya pembentukan Malaysia berlaku pada tarikh 31 Ogos 1963, iaitu ulangtahun kemerdekaan Tanah Melayu yang ke-6, namun sebab Presiden Indonesia, Sukarno dan Parti Rakyat Bersatu Sarawak menentang penubuhan Malaysia, tarikh pembentukan Malaysia ditangguhkan kepada 16 September 1963.

Oleh sebab penangguhan itu, 'kini' rakyat Malaysia ada satu lagi cuti umum bersempena dengan Hari Malaysia. Terima kasih Sukarno dan SUPP kerana secara tidak langsung menambah cuti umum untuk kami.

Selamat Hari Malaysia  dan selamat bercuti!

P/s: Singapura kemudiannya keluar daripada Malaysia pada tahun 1965 setelah Tunku Abdul Rahman meminta mereka keluar walaupun Lee Kuan Yew nak kekal dalam Malaysia. Pengeluaran mereka disahkan dan diluluskan dengan undi dalam parlimen Malaysia, 165-0 (ketika itu wakil Singapura tidak hadir ke dewan).

Monday, August 18, 2014

Kekadang Apa Yang Kita Nak Tak Semestinya Dapat

Salam Alaik..

Seharusnya perjalanan aku dalam mendapatkan MBBS akan tamat. Namun, Tuhan tangguhkan dulu perkara itu untuk sekurang-kurang 8 bulan lagi. Secara ringkasnya, aku gagal dalam peperiksaan akhir MBBS aku, dan terpaksa untuk sambung lagi satu sem.

Ini ialah satu ujian, dan satu 'cuitan' untuk aku. Banyak silapnya aku buat kebelakangan ini, dan jelas kesilapan itu membawa padah.

Perjuangan harus terus. Belajar untuk bangkit setelah jatuh.

Nanti aku sambung balik..

Terima kasih atas doa kalian.

Friday, July 25, 2014

Pra Peperiksaan Akhir

Salam Alaik...

Ringkas.


  1. Takziah diucapkan kepada penumpang pesawat MAS, MH17 yang ditembak jatuh di Timur Ukraine. Semoga keadilan kepada mangsa dapat dicapai dengan membawa mereka yang terlibat ke muka pengadilan.
  2. Solidariti kepada pejuang di Gaza yang cuba mempertahan tanah air mereka daripada ditindas oleh penjajah Israel. Mereka dikepung tembok tinggi, perhubungan dengan dunia luar sangat terhad, dan sekatan kepada pelbagai hak asasi manusia oleh Zionis. Semoga Allah memberikan kemenangan kepada mereka, dan dibebaskan daripada dicengkam ketidakadilan Zionis.
  3. Peperiksaan Akhir MBBS a.k.a 'Dalam 4 bulan InsyaAllah aku jadi doktor' akan bermula pada hari raya ketiga. Oleh sebab itu, cuti raya aku di Jerantut hanya sampai raya pertama sahaja. Tidak ada raya bagiku. Maaf kalau tak melawat, atau tak menyertai konvoi beraya.
  4. Menjelang 14 atau 15 Ogos 2014, nantikan status Facebook aku sama ada 'AlhamduliLlah' atau 'AstaghfiruLlah'.
Tak larat dah...
Nah, poster tahun lepas..

Saturday, June 28, 2014

Ramadhan Kareem~

Salam 'Alaik...

Bermulanya Ramadhan juga menandakan bermulanya 'study leave' untuk peperiksaan terakhir (insya Allah) MBBS aku.. Study leave di waktu Ramadhan nie ada pro dan kontranya.. Penat fizikal (main bola sepak, jogging) dan penat mental (study, fikir) berbeza..

Insya Allah, raya ke-3* akan bermula Peperiksaan Fasa Kedua Peringkat Kedua (P2S2) aku.. Aku berkemungkinan hanya akan beraya pada hari pertama dan bergerak ke Melaka pada malam raya kedua.. Kiranya memang aku tak dapat nak beraya dengan keluarga, kengkawan,  sedara-mara; dan tak dapat join mana-mana rombongan/konvoi untuk beraya sama ada di Temerloh atau di Jerantut.. Maaf dihulur awal-awal..

Setakat itulah dulu.. Ingatlah kita umat Muhammad kena wasatiyy (bersederhana).. Jangan berlebihan dan jangan berkurangan..

Tahun lepas aku tweet #TazkirahRamadhan.. Tahun nie, entah la.. Hahahaha~

Sekian, di waktu lain pulak..

*tertakluk kepada kelihatannya anak bulan Syawal.