Tuesday, May 16, 2017

Guru Pembina Negara Bangsa

Salam Alaik..

Bertepatan dengan tema Guru Pembina Negara Bangsa, saya ingin mengucapkan terima kasih dan selamat kepada guru-guru yang mendidik saya sejak di rumah (keluarga), rerakan yang mencorakkan pemikiran, cikgu-cikgu yang mengajarku daripada tadika (semoga Allah merahmati ruh Cikgu), sekolah rendah, sekolah menengah, INTEC dan MMMC.

Tidak lupa kepada cikgu-cikgu MO dan Pakar/Konsultan yang turut membimbing sepanjang hampir dua tahun saya di KB.

Ucapan khas ditujukan kepada cikgu-cikgu dalam kalangan keluarga iaitu Along Rafedah, Abelong Alias, MakTam Hajjah Rumani, PakTam Haji Ros, Acu Nuryani dan Pakcu Hamidi. Semoga diberikan kebaikan dan kesabaran dalam mendidik.

Dan ucapan khas istimewa kepada cikgu Syahida yang menjadi cikgu di hati saya sejak dari 2013 lagi. Semoga sentiasa bersabar dengan kerenah adik didikmu yang degil ini.

Semoga dirahmati, diberkati, dan diterima segala amalan kalian. Teruskan membina negara bangsa.

Friday, May 5, 2017

Pilihanraya Umum dan Pilihan hati Khas

Salam Alaik..

5 Mei 2013. 4 tahun yang lepas.
Pagi-pagi lagi dah bersemangat nak pergi membuang undi di SMJ. Maklumlah pertama kali. Aku gerak sorang je sebab mak dan angah membuang undi di SMKPS.

Setibanya di SMJ terus ke kaunter yang berkenaan sehinggalah ke bilik undi untuk kaum muda. Beratur dengan penuh sabar.

Tetiba datang susuk tubuh yang kukenali beratur di belakangku. Setelah diamati, sahih orangnya ialah orang yang aku maksudkan. Namanya baru ku sebut beberapa bulan sebelum itu kepada mak aku.

Situasi janggal menyelubungi kami. Iyalah, kali terakhir jumpa barangkali masa darjah tiga, kini berjumpa semula pada umur 24 tahun. Berborak kosong dengan topik-topik yang aku tak ingat apa tajuknya. Masing-masing berdoa agar dipercepat barisan bergerak.

Ada juga Along yang turut membuang undi di SMJ datang menyapa. Aku dengan janggal memperkenalkan orang itu kepada Along: "inilah orangnya yang Duan sebut dulu."

Berbaris di situ, pada ketika itu memang terasa lama. Gagahkan diri juga berkata-kata. Usai selesai membuang undi, kamipun membawa haluan masing-masing. Next time kami berborak berdua sahaja bertemu mata ialah selepas majlis akad nikah, 3 tahun selepas itu.

Esok, kami akan berjumpa di Kuala Terengganu InsyaAllah. Lagi 23 hari cukup setahun kami bersama.

Monday, February 6, 2017

Jika Mampu Aku Menasihati Aku Yang Dulu

Salam alaik..

Jika aku mampu kembali ke masa lalu dan menasihati aku yang dulu, nescaya aku akan pergi ke tahun 2007, dan dengan nada serius aku akan menasihati "pergilah ke UK, dan jadilah cikgu matematik."

Kini, tidaklah aku menyesali pilihan ini. Tapi jika mampu untuk ku ubah, nescaya akan ku ubah. Karier ini karier yang murni namun cara kerja, suasananya agak melemaskan. Aku biasa-biasa sahaja. Hendak mendiagnosa diri sendiri akan kemurungan, masih belum menepati kriteria ICD 10.

Mungkin perasaan ini hanyalah sementara aku masih Doktor Siswazah, di kala masa ruang lingkup ditekan oleh hampir semua lapisan kerja hospital, namun aku rasakan saat aku menjadi Doktor Penuh, tidak kurang juga cabarannya.

Berdepan dengab kerenah pesakit sudah memenatkan, ini pula ditambah dengan gaya kerja dan 'rakan-rakan sekerja' yang persisnya berpegang teguh dengan kata-kata 'kerana nila setitik...'. Kerja sekian lama dengan baik tidaklah dipandang, namun hanya satu silap nan kecil, terus dibambu (bukan pengalaman aku).

Seringkali aku berfikir, hendak sahaja aku menjadi petani, namun tanggungjawab kepada pesakit, keluarga, dan rakan sekerja tidak boleh diabaikan. Memang ramai lagi yang mampu menggalas tugas ini, dan akulah salah seorang daripadanya.

Berapa ramai rakan sekerja aku yang kemurungan? Berapa ramai mereka yang hilang kualiti hidup secara seluruhnya? Masa, hubungan tidak mudah dibeli dengan gaji yang tinggi. RM200 untuk bertugas atas panggilan sehari tidak mampu membayar harga nyawa. Gaji beribu-ribu tidak boleh menggantikan masa bersama keluarga.

Mungkin kurangnya masa aku bersama keluarga kerana aku bertugas jauh, 480km daripada mereka. Namun mereka-mereka yang bertugas berhampiran juga sama. Cuti sehari dalam seminggu (yang tidak semestinya jatuh pada hujung minggu) dan masa 'post call' dihabiskan untuk tidur dan mengembalikan tenaga. Bila masa mahu bersama keluarga beriang ria?

Andai aku mampu menasihati aku yang dulu. Dan aku coretkan ini bukan untuk melarang mereka yang ingin memilih jalan ini, tapi lebih kepada berharap mereka bersedia dengan cabarannya. Karier lain juga tidak kurang cabarannya, namun dari sudut pandang aku, cabaran jalan ini lebih berat.

Aku tekankan tidaklah aku menyesali jalan ini, namun aku berfikir kemungkinan di jalan yang tidak aku pilih. Aku tidak murung, cuma aku bersedih hati. Aku masih aman dan waras dikala menyahut cabaran.

Banyak boleh diubah dalam profesyen ini. Dan generasi akulah yang boleh mengubahnya.

P.s.: Dah hampir dua bulan tak menjejak kaki ke Jerantut.

Monday, January 30, 2017

Sunday, August 28, 2016

3 Bulan Sudah

Salam Alaik...

Tanggal 28 Mei yang lepas, aku telah menerima aqad untuk menjadikan dia sebagai isteriku. Dan hari ini, genap 3 bulan kami sebagai pasangan, partner-in-crime, best friend forever dsb.

Kebanyakan masa dalam 3 bulan ini kami habiskan sebagai Pasangan Jarak Jauh (PJJ), namun kami tidak pernah melebihi 2 minggu tidak berjumpa. Sama ada aku ke Kuantan, atau dia ke KB. Jarak 345km bukanlah penghalang, namun hanya masa yang terbatas dek kerana dia pun berkerjaya.

Perhubungan ini bukanlah tipikal bagi kebanyakan orang lain di zaman teknologi sekarang ini. Kami mula kenal sejak TADIKA KEMAS tahun 1995/96 sehingga ke sekolah rendah sebelum kami berpisah sebentar sebab dia melompat darjah. Selepas itu terus kami mendiam sampailah ketika aku 'add' dia dalam FB circa 2009.

Sejujurnya aku keluarga aku berhubung rapat je dengan keluarga dia, melalui arwah ayah aku yang kawan baik dengan abah dia. Namun aku je yang hanya contact dia setahun sekali ucap selamat hari raya itupun melalui facebook.

... (redacted in view of long story)

tadaaa, 28 Mei aku pun bernikah dengan dia..

3 bulan kebelakanagan ini ialah 3 bulan yang indah bersulam sedih.  Indah kerana adanya dia, dan sedih bila dia berada jauh dari aku.. Namun, bulan-bulan yang mendatang akan lebih mencabar. KPI untuk berjumpa sekurang-kurang 2 minggu sekali agak susah untuk dicapai memandangkan dia akan menyambung study.

Nak tulis panjang lagi, tapi aku tak mampu dah memikirkan masa hadapan..

Apa-apapun, kalau dia baca ni (dia jarang baca blog aku), terima kasih atas segalanya. Terlalu banyak untuk berterima kasih. Dan maafkan atas salah silap, dan semoga kita sentiasa bahagia mengharungi hidup ini bersama. Setahun lebih lagi, insyaAllah untuk kita ber-PJJ..

Our next meet-up? Wallahu a'lam..





Sunday, August 21, 2016

WhatsApp dan Respon Stat

Penggunaan WhatsApp sebagai satu medium komunikasi rasmi sebagaimana yang diamalkan dalam pekerjaan merupakan satu perkara yang secara umumnya bagus. Kemas kini terbaru tentang perkerjaan dapat dibaca apabila di rumah, atau arahan-arahan boleh diberikan kepada mereka yang berkerja lewat. Namun harus difahami bahawa tidak semua peka dengan WhatsApp 24 jam sehari.

Ada yang menyalahguna WhatsApp dan menganggap WhatsApp seperti 'panggilan' dan mengharapkan respon pantas atau 'stat'. Dan jika tidak diberi respon 'stat' maka dimakinya dan mengamuk di dalam WhatsApp.

Kak (atau abang), kalau nak respon 'stat', telefon la. Apa kau ingat mata ini lekat kat telefon? Kalau sedang berhadapan dengan pelanggan, atau sedang melakukan prosedur aseptik; apakah tidak kurang ajar dan tidak 'appropriate' untuk mengeluarkan telefon untuk membaca kata nista tatkala 'arahan' itu tidak dilayan?

Masing-masing dah matang. Jangan meroyan kalau orang respon 5-10 minit lambat. Penyudahnya langsung menyampah untuk membalas mesej itu. Sedangkan bos besar pun tidak begitu, malah jika respon lewat 4 jam (mesej 3am, respon 7am), bos besar tetap berterima kasih. Apakah kau lagi besar dari bos besar?

Ini hanyalah kes terpencil. Sebahagian besar sangatlah dedikasi, memahami, baik dan sopan. Namun ada kes terpencil sahaja yang suka mengocakkan air yang tenang.

Jadilah senior yang dihormati. Kami nak respon pun senang hati. Kalau nak jadi senior yang bitchy, maafkan kami kalau angkat kaki.

P.s: Pos ini sebenarnya untuk Facebook, tapi memandangkan agak panjang, jadi aku jadikan entri blog sahaja. Pos ini sebenarnya ditulis beberapa bulan yang lalu, cuma perlu masa yang sesuai untuk dimuat naik.