Thursday, October 11, 2012

Subuh

Salam 'Alaik..

Jam menunjukkan pukul 5.30 pagi.. Kesejukan pendingin hawa jelas merencatkan tidur Mamat.. Walaupun dengan comforter yang tebal, Mamat tetap menggigil.. Manakan tidak, dia anak kampung yang jarang sekali tidur di dalam bilik yang berpendingin hawa, 17 darjah selsius pulak tue.. Dia sebenarnya masih dalam kejutan budaya.. Dia masih kaget dan tidak biasa dengan cara hidupnya yang baru itu..

Bangun daripada katil bersaiz permaisuri itu, dia terus berjalan menuju ke bilik air.. Dengan senyap dia menyalakan lampu dan menyelesaikan urusannya dalam bilik kecil itu.. Dilempangnya muka, untuk mengesahkan bahawa dia tidak bermimpi..

Mamat kembali masuk ke dalam bilik.. Jaket tebalnya yang berwarna merah hati dipakai.. Kunci motornya masih ada dalam kocek jaketnya itu.. Dia perlahan keluar daripada apartment itu dan turun dengan lif.. Sampai di 'basement', dia menghidupkan enjin motornya dan meluru keluar.. Destinasi: masjid..

Masjid masih lagi sepi.. Pintu depan masjid pun masih belum dibuka.. Dia masuk ke masjid menggunakan pintu sisi.. Ketika itu hanya dia seorang dan bilal.. Selesai tahiyatul masjid, dia bersandar di tiang, dan memikirkan perkara semalam.. Sungguh, tidak tercapai dek akalnya..

Usai  imam memberi salam kedua, Mamat terus ke arah motorsikalnya.. Pagi yang dingin itu dibelah dengan bunyi motornya yang rempit.. Dia kena pulang awal, kerana ada aktiviti pagi itu..

[bersambung kelak, takde mood nak tulis]

1 comment:

akuanakpahang said...

Salam... Semoga sihat sokmo weh....