Sunday, December 26, 2010

I'm Sunni and I'm Okay.

Salam Alaik...

Baru-baru nie timbul kisah JAIS memberkas pengikut mazhab Syiah yang melakukan aktiviti mereka sempena 10 Muharam... Ketika pengikut Mazhab 'Sunnah Malaysia' sibuk membuat bubur asyura, mereka berselawat dan mengingati (menangisi) kematian Saidina Hussein a.s...

Adakah salah menangisi kematian? Jadi di sini, hendaklah dibezakan antara menangis dan meratap... Sesungguhnya menangisi kematian seseorang yang kita sayang itu fitrah kerana manusia punya perasaan sedih... Cuma yang menjadi masalah jika kita MERATAP (menangis dengan melampau)... Ini yang dilarang oleh Sunnah...

Bukan tentang Syiah aku nak berkongsi, tetapi aku mahu berkongsi dengan budaya 'melabel'.. Haha... Benda nie dah lama dah... Sejak dulu lagi, apabila berlakunya Revolusi Iran, ulama' di Tanah Melayu sudah berpecah kepada dua, Kaum Muda dan Kaum Tua... Perlabelan seperti ini telah memecahkan agama Islam dengan jayanya... Tak cukupkah Islam berpecah kepada Sunnah dan Syiah (khawarij dah hampir pupus, kot)?

Perpecahan Kaum Muda - Kaum Tua berhenti seketika, dan kini timbul label baru... Salafi/Wahhabi dan sebagainya... Kenapa perlu memecahkan Islam? Tatkala banyak isu lain yang hangat dan lebih penting seperti zina, homoseksual (I'm gay and I'm Okay), comolot di NY wannabe; banyak ulama' lebih mementingkan isu 'Wahhabi'; 'Qunut'; dsb... Apekah?

Kenapa tidak dipentingkan isu yang sedang membarah dalam Malaysia? Baik, syiah, tarekat, juga penting kerana ia berkaitan dengan akidah; tetapi aku tersangatlah yakin bahawa syiah, tarekat, salafi itu punyai 'ilmu yang cukup tinggi sehingga kepercayaan dan keyakinan mereka seperti melekatkan dua kertas dengan menggunakan gam gajah... Sama ada lekat terus, atau terkoyak terus... Jadi, kenapa perlu membazir masa dan tenaga melabel dan menyesatkan?

perkara itu penting, serius... Tapi, jangan sampai perkara lain yang juga penting dilupakan... Sibuk menangkap orang Syiah, dan melarang Salafi memberi tazkirah; tetapi pada masa yang sama anak muda yang berpelukan di khalayak, atau si homoseksual yang tidak malu mengaku (walau ambil masa 30 tahun) dibiarkan? Di mana keutamaan?

Wahai pemikir Islamik! Wahai ulama', wahai Salafi, Wahhabi, Sunni, Syiah dan Sufi! Bukalah mata dengan isu yang lebih besar... Bawalah isu yang lebih nyata ke media dan ambil tindakan... Bukan membawa isu perpecahan, aku betul kau salah... Bukan menyatakan "kau sesat!" atau "kau syirik!"...

Tugas seorang Muslim ialah "Amr bil ma'ruf wa Nahy 'anil Munkar"... Serulah orang yang dikatakan salah itu ke arah kebaikan dengan nas dan hujah dan bukti yang ada... Bukan menuduh, "engkau sesat!"... Melabel bukan satu pilihan yang bijak untuk mematikan hujah... Melabel bukan lesen untuk kau menjadi benar... Ingatlah firman Allah S.W.T:

إِنَّ الَّذِينَ فَرَّقُوا دِينَهُمْ وَكَانُوا شِيَعًا لَسْتَ مِنْهُمْ فِي شَيْءٍ إِنَّمَا أَمْرُهُمْ إِلَى اللَّهِ ثُمَّ يُنَبِّئُهُمْ بِمَا كَانُوا يَفْعَلُونَ
Sesungguhnya orang-orang yang memecah belah agama-Nya dan mereka menjadi bergolongan, tidak ada sedikitpun tanggung jawabmu kepada mereka. Sesungguhnya urusan mereka hanyalah terserah kepada Allah, kemudian Allah akan memberitahukan kepada mereka apa yang telah mereka perbuat.

[Al-An'am: 159]

dan

مِنَ الَّذِينَ فَرَّقُوا دِينَهُمْ وَكَانُوا شِيَعًا كُلُّ حِزْبٍ بِمَا لَدَيْهِمْ فَرِحُونَ
yaitu orang-orang yang memecah-belah agama mereka dan mereka menjadi beberapa golongan. Tiap-tiap golongan merasa bangga dengan apa yang ada pada golongan mereka.

Semoga kita semua tidak terjebak dalam urusan melabel dan memecahbelahkan agama ini... Allah berfirman:

"Berpeganglah kepada tali (agama) Allah dan jangan berpecah belah".

Wallahu a'lam.

1 comment:

Farhana said...

Betul..setuju!! biar perkara yang nyata SESAT mcm kes akhlak roboh tu sebenarnya patut diheboh-hebohkan..